Metode Pelaksanaan Pasang Tangki Air Pendam

 

Tangki Air Pendam terkadang disebut juga Tangki Air Tanam atau Heavyduty Tank atau Underground Tank. Kualitas jenis Tangki Air ini tentu saja lebih baik dari jenis Tangki Air Umum (Reguler) yang sering kita lihat dipasang di tempat-tempat terbuka, menyerupai di halaman Rumah, diatas Rumah, diatas Ruko, Gedung, Kantor, dan sebagainya.

Sesuai dengan namanya, pemasangan Tangki air ini dilakukan dibawah Tanah. Seperti Gambar 1 dibawah ini.

(Gambar 1. Underground Tank - Dipendam langsung)

Material Dinding Tangki Pendam (Heavyduty Tank) ini lebih tebal daripada Tangki Umum (General). Seperti terlihat pada Gambar 2 dan Gambar 3 dibawah ini, dengan Merk dan Pabrikan yang sama.

Tebal Dinding Tangki kapasitas 2000 liter, menurut Gambar 2 dan Gambar 3 :
       Tangki Pendam (Heavyduty Tank) kapasitas 2000 liter, mempunyai Tebal Dinding = 18 - 20 mm.
       Tangki Umum (General Tank) kapasitas 2000 liter, mempunyai Tebal Dinding = 10 - 12 mm.

(Gambar 2. Spesifikasi Teknis Heavyduty Tank)

(Gambar 3. Spesifikasi Teknis Reguler Tank)

Cara Pasang Tangki Air Pendam ini ada 2, ialah :

1.  Tangki bisa eksklusif dipendam didalam Tanah menyerupai Gambar 1 diatas.
Pada kondisi tersebut, Dinding Tangki eksklusif bersinggungan dan terjepit oleh Tanah disekelilingnya. Lantai dibawah Tangki harus dibentuk kuat, supaya bisa mendukung Tekanan Tangki dan Air didalamnya nanti. Sebaiknya Lantai ini dibentuk dari Cor Beton.

2.  Tangki dipasang dalam sebuah Ruangan Bawah Tanah yang telah disediakan sebelumnya. Ruangan ini bisa dibentuk menyerupai pola Gambar 4 dibawah ini.
Pada kondisi ini Dinding Tangki tidak bersinggungan dan tidak terjepit oleh Tanah di sekelilingnya. Lantai dibawah Tangki juga harus dibentuk berpengaruh dan bisa mendukung Tekanan Tangki dan Air didalamnya nanti.

(Gambar 4. Underground Tank - didalam Ruangan Bawah Tanah)

Anda boleh saja menentukan salah satu dari 2 Cara diatas. Tergantung dari Efisiensi Dana, Waktu, dan Kemudahan Pekerjaan yang anda inginkan. Namun mungkin kita sama-sama bisa menilai, bahwa Cara menyerupai Gambar 4 akan lebih baik hasilnya. Lebih baik dari segi Kerapian dan Kemudahan Maintenance (Perawatan) Tangki tersebut dan Material Installasinya. Dengan konsekuensi biaya menjadi lebih mahal.

Manfaat Memasang Tangki Air Pendam pada sebuah Rumah :

1.  Anda akan senantiasa mempunyai Stok Air Bersih pada Tangki Air tersebut. Karena Air dari PDAM akan senantiasa mengisi Tangki Air tersebut, dan berhenti secara otomatis pada ketika Permukaan Air mencapai Pelampung (Floating Valve) dan mengangkat Pelampung tersebut sehingga Kran pada Pelampung menjadi tertutup.

2.  Masuknya Air PDAM melalui Meteran Air ke dalam Tangki (yang mesti anda bayar) berjalan secara Normal, tanpa ada penyedotan secara eksklusif memakai Pompa Air. Karena proses penyedotan dilakukan terhadap Air PDAM yang telah terkumpul dalam Tangki Air tersebut.

3.  Masuknya Air PDAM kedalam Rumah bisa berjalan dengan lancar
Mesin Pompa Air akan menyedot Air didalam Tangki dan mengalirkannya ke dalam Rumah. Volume Air didalam Tangki yang disedot oleh Mesin Pompa ini senantiasa cukup untuk memenuhi Pipa Hisap, sehingga Air PDAM bisa masuk ke dalam Rumah dengan lancar.

Demikian artikel tentang Pasang Tangki Air Pendam - Untuk Menghindari Penghisapan Air Pdam Secara Langsung yang dapat kami sampaikan. Untuk artikel lainnya tentang Dilatasi Bangunan dapat dilihat DISINI.

0 Response to "Metode Pelaksanaan Pasang Tangki Air Pendam"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel