Cara Menghitung Kebutuhan Jumlah Batu Bata Pada Dinding


Ada 4 Data yang perlu diketahui untuk sanggup melaksanakan Perhitungan jumlah Batu bata pada sebuah Rumah, yaitu:

1.  Harus diketahui Gambar Denah Lantai dan Denah Kusen Rumah tersebut, yang menyajikan data Ukuran semua ruangan dan Jumlah Kusen Pintu dan Jendela. Seperti terlihat pada Gambar 1 dibawah ini.

(Gambar 1)

2.  Harus diketahui Ukuran Kusen Pintu dan Jendela yang akan dipasang semua Dinding Rumah tersebut, seperti terlihat pada Gambar 2 dibawah ini.

(Gambar 2)

3.  Harus diketahui Tinggi Batu NOL BANGUNAN, menyerupai terlihat pada Contoh Gambar 3 dibawah ini.
Pada Gambar 3 dibawah ini terlihat bahwa Tinggi Rencana Lantai Rumah dari Muka Jalan ialah = 65 cm, sedangkan Tinggi potongan Atas Permukaan Sloof dari Muka Jalan ialah = 20 cm, sehingga perlu dilakukan pemasangan Batu Nol Bangunan = 45 cm.

Pemasangan Batu Nol Bangunan tidak harus selalu ada pada Pembangunan sebuah Rumah. Hal ini tergantung pada Ketinggian Muka Tanah Rumah tersebut dari Muka Jalan, dan Jenis dan Ukuran Pondasi Menerus yang diterapkan pada pembangunan Rumah tersebut.

(Gambar 3: Tampak Samping,Tinggi Batu Nol = 45 cm)

4.  Harus diketahui Tinggi Bata (Tinggi Pasangan Bata Dinding Rumah), menyerupai terlihat pada Gambar 4 dibawah ini. Tinggi Bata = 380 cm.

(Gambar 4: Tampak Samping, Tinggi Dinding Bata = 380 cm)

Setelah ke-4 Data diatas kita ketahui, selanjutnya kita sanggup Menghitung Kebutuhan Jumlah Batubata untuk dipasang sebagai Dinding pada Rumah tersebut.

Perhitungan Jumlah Batubata:

A.  Lakukan Perhitungan Luas Dinding yang akan dipasang Batubata = A (meter-persegi) 

1.  Panjang semua Dinding yang akan dipasang Batubata = L (meter)
L  =  Lvertikal + LhorizontalL  =  (7,5 + 1,5 + 7,5 + 7) + (6 + 1,9 + 1,9 + 6)
L  =  23,5 + 15,8
L  =  39,3 meter.

2.  Luas Pasangan Batubata untuk Nol Bangunan = A1 (meter-persegi)
A1  =  L x Tinggi (Pasangan Batu Nol)
A1  =  39,3 x 0,45
A1  =  17,685 m2 

3.  Luas Dinding Bata, termasuk Kolom Mudah dan Area Kusen Pintu dan Jendela = A2 (meter-persegi)
A2  =  L x Tinggi (Pasangan Batu Dinding Rumah)
A2  =  39,3 x 3,8
A2  =  149,34 m2 

4.  Luas Area Pintu dan Jendela yang tidak dipasang Batubata = A3 (meter-persegi)
Luas Area Pintu tipe P1 = 1 x 2,6 x 1 unit = 2,6 m2
Luas Area Pintu tipe P2 = 0,9 x 2,6 x 3 unit = 7,02 m2
Luas Area Pintu tipe P3 = 0,7 x 2 x 1 unit = 1,4 m2
Luas Area Jendela tipe J1 = 1,15 x 1,3 x 3 unit = 4,485 m2
Luas Area Jendela tipe J2 = 1,15 x 1,1 x 1 unit = 1,265 m2  
A3  =  2,6 + 7,02 + 1,4 + 4,485 + 1,265
A3  =  16,77 m2

5.  Luas Area Kolom Mudah pada Perhitungan ini diasumsikan = 0, sebab nilainya kecil.

6.  Luas Dinding yang akan dipasang Batubata = A (meter-persegi)
A  =  A1 + A2 - A3
A  =  17,685 + 149,34 - 16,77
A  =  150,255 m2

B.  Lakukan Perhitungan Jumlah Batubata = n (buah)
n  =  A x K 

Keterangan:
K ialah Koefisien, yaitu Jumlah Batubata yang diharapkan untuk memasang dinding seluas 1 meter-persegi.
Nilainya sanggup bervariasi, tergantung dari ukuran Dimensi Batubata tersebut. Untuk mengetahui Nilai K ini, sanggup dilihat pada goresan pena saya sebelumnya DISINI, "Cara Menghitung Kebutuhan Jumlah Batubata Per-Meter Persegi".

Lanjutkan Perhitungan.., contohnya diketahui nilai K = 67 buah/m2
Maka, n  =  150,255 x 67 = 10.067 buah

Contoh Perhitungan selesai.. Untuk menghitung jumlah Semen dan Pasir yang dibutuhkan sanggup dilihat DISINI.

Demikian artikel tentang Cara Menghitung Kebutuhan Jumlah Batu Bata yang dapat kami sampaikan. Untuk artikel lainnya tentang Cara Menguji Dan Menghitung Jumlah Persentase Kadar Lumpur Pada Material Pasir dapat dilihat DISINI.

0 Response to "Cara Menghitung Kebutuhan Jumlah Batu Bata Pada Dinding"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel